Selamat Ulang Tahun, Pak...

Rabu, Februari 15, 2012 1 Comments A+ a-

Sekarang Bapak (64), Ibu (56), Mas Agus (37), MAs Jundi (34), Mas Joko (31) dan Aku (22) Tahun. Kulitmu semakin legam dan kasar. Garis dahimu jelas ketara. Aku memandangimu dengan segala cinta dan penghormatanku. Entah kenapa, aku selalu terharu melihat sebegitu besarnya kasih yang kau curahkan selama ini. Lalu, aku sudah memberikanmu apa?

“Selamat Ulang Tahun, Pak”, ucapku lirih. Kau menoleh tersenyum bijaksana terpancar. Aku menggayut bahumu yang masih kuat menjadi penopangku. “Doakan Bapak sehat ya, Nduk”, jawaban itu sempurna mewakili semuanya.

Aku sangat menyayanginya, mencintainya. Lelaki hebat sepanjang masa. Ada pertama untukku, dan selalu saja begitu. Selalu berhasil membujukku untuk melakukan hal-hal yang kubenci. Dan ia-lah yang menanamkan nilai itu. Nilai takut kepadaMu, nilai kebajikan meski hanya setitik.

Oh, aku ingin waktu sehat untuknya lebih lama. Menjaganya dengan cerita-cerita dan impian masa depan yang menjanjikan. Tetapi, meski usia senja menggerusnya, ia tetaplah setegar karang melindungiku. Dan yang selalu aku ingat dari setiap perkataanmu, “Bapak ikut andil memilihkan surge dan nerakamu, Dik”, dengan pernyataan itu seakan aku memahami, saran-kritik-pilihan dari Bapakku takkan pernah menyesatkanku.

Bapak, dik Nur Sayanga Bapak karena allah :)

Penyuka anak-anak, kereta dan hujan. Hobby membaca dan mendongeng untuk keponakannya. Blog ini berisi tentang daily life, lifestyle dan dokumentasi penulis. Enjoy reading :)

1 komentar:

Write komentar
DianNovia
AUTHOR
23 Februari 2012 14.31 delete

sangat mengharukan ak membaca semua ini, ak yang lebih sayang ma alm ibu menjadi tertegun membaca semua ini. makaci ya mbk ay dah menasehatiku secara tidak langsung dengab tulisanmu ini

Reply
avatar

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)