Gadis itu bernama Indi

Minggu, September 15, 2013 0 Comments A+ a-



Buku yang selesai kubaca sekali duduk

Hari ini aku memutuskan ke toko buku, hanya sekedar membeli map kuning dan beberapa alat tulis kantor. Tetapi, di jalan aku tersenyum-senyum sendiri, bukan karena hal yang “wah”, melainkan karena aku memprediksikan niatku. Di toko buku banyak release buku baru, ada yang berlabel “recommended”, “best seller”, aku hampir dan kebyakan tergiur mengambil dan memasukkan ke tas belanjaan untuk dibayar di kasir. 
Hari ini berbeda, ada yang sedang launching buku baru. Hari ini memang berbeda. Aku yang biasanya melewatkan acara itu, pengecualian untu Tere Liye (:p), tapi kali ini aku menanyakan pada penjaga barang karena tertarik dengan suaranya. Yah, wanita.
Aku : “Ada acara ya, Mas?”
Masnya : “Iya Mbak, penulis Mikha, Mikha gitu” *sambil tersenyum khas.
Aku : “Makasih Mas”, *sambil meminta nomer yang biasanya langsung aku kalungkan di leher.
Aku mendekat acara launching buku dan melihat-lihat ada beberapa buku yang di pajang di dekat gadis yang sedang berbicara dengan MC, mungkin menceritakan tentang bukunya, tebakku.
Waktu aku sama Mikha judul buku terdahulunya dan gadis itu bernama Indi Sugar. Suaranya lembut, roknya mekar dan aku suka pembawaannya. Tanya jawab, cerita tentang kenapa dia suka menulis, siapa yang menginspirasinya, banyak dan aku menyimak.
aku menulis karena aku suka bukan karena terpaksa. Sejak 7 tahun, aku sudah memulai menulis diary. Seperti melepaskan rasa, refleksi”, katanya.
Sebelumnya, aku penasaran dengan isi buku Indy, karena secara barisan yang ada di depan hafal dengan setiap kata, bagian yang ada dalam buku waktu aku sama Mikha bahkan ada juga yang niat bawa semua koleksi buku dan DVD untuk ditandatangani.
Singkatnya, aku dapet buku Mikha, karena aku menjadi salah satu penanya.
Sebelum pulang, aku menyempatkan beli buku yang sudah kuniatkan dan memang benar, alat tulis tidak terbeli karena kuputuskan untuk membelinya di tempat fotocopy langgananku. Menengok harga buku Mikha, sekitar 22rb. Buku itu seperti buku saku, menuruutku. Berisi kumpulan puisi, cerita nyata tentang Indy dan Mikha. 
“Sugar..tau gak, kamu tuh ngingetin aku sama anak-anak di buku Torey Hayden”
“Karena aku cacat?”
“Bukan..tapi karena kamu spesial”.
Sejak duduk, aku bertanya-tanya kenapa namanya Indi Sugar di balihonya. Apakah nama pena? Nama asli? Dan ternyata aku menemukan jawabannya di buku ini lewat Mikha, yang sudah tiada.

Nb : ini Blog Indi :)

Penyuka anak-anak, kereta dan hujan. Hobby membaca dan mendongeng untuk keponakannya. Blog ini berisi tentang daily life, lifestyle dan dokumentasi penulis. Enjoy reading :)

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)