Sssstt, Dinda memenangkan dirinya sendiri

Jumat, Maret 21, 2014 0 Comments A+ a-


Bagaimana “takabur” itu menyelusup begitu cepat ke nadi dan menyebar ke seluruh tubuhku. Bagaimana rasa congkak itu berdiri gagah dalam sanubari. Aku berpegangan kuat di kereta sambil menggigit bibirku agar semua perasaan itu enyah.

Din, lulus gak? Namaku gak ada”, mataku masih sayu, bangun tidur membaca pesan whatsapp dari Saif.

Aku belum liat Saif :D”, aku melepas mukenaku. Apa doa terakhirku? Aku ingat jelas, meminta yang terbaik saat aku telah melakukan semuanya. TERBAIK.

Di kereta banyak sekali massage yang menanyakan tentang itu. “lulus atau gak?”. Masa iya kalo mereka lulus, aku gak bisa? (pertanyaan dan perasaan seprti ini nih yang ingin aku hapuskan). Aku menghela nafas panjang, beristighfar.

“Bagaimana kalau kamu tidak lulus?”, pertanyaan itu muncul dalam sanubariku. Tiba-tiba kakiku gontai, kepalaku penuh dengan bintang. Aku mengambil kendali penuh akan diriku, menghalau perasaan yang menelusup yang kalau dibiarkan akan membuatku tumbang seharian. “Itu yang terbaik, meskipun gagal adalah jawabannya”, jawabanku atas sanubariku berat sekaligus melegakan.

Di kereta yang baru saja melaju setengah perjalanan, aku mendownload pengumumannya, terunduh sempurna. Pilihan “save or open”. Jemariku menyentuh layar “open” dan aku sembari mengatur nafasku untuk kemungkinan yang terburuk.

Di tengah keramaian, mataku terpana pada layar handphone dan mengharap ada namaku. Hingga page 21, ternyata namaku tidak ada. Itu berarti aku “belum lulus”. Wajar perasaan itu berkecamuk hebat hendak menyalahkan, tetapi akal sehatku berfungsi secara penuh. Cukup ya, ada rencana terbaik menunggu.

Sesampai kantor, aku langsung mengambil wudhu dan mukenaku.

“Terimakasih karena telah memberikan yang terbaik, terimakasih telah mencintai dengan sempurna, terimakasih karena memberikan penjagaan yang luar biasa. Aku yakin rencanaMu tiada duanya, aku ridho, mohon hapuskan takabur ini, mohon hapus dengki ini dan biarkan aku bahagia dengan jalanku yang Kau pilihkan”, aku tergugu, mukenaku basah.

“Jika memang aku tak mampu mengendalikan perasaanku, aku titipkan segalanya kepasrahanku…………..”, aku tak mampu merangkaikannya lagi.

Ajaib, perasaanku lega. Beban itu tidak lagi seberat tadi. Lagian beban apaan? Karena memang aku tidak memiliki apa-apa untuk diklaim menjadi sepenuhnya milikki.

***

“Mbak Dindaaaaaaaaaaaaaaa, udah liat pengumuman?”, Morgan membawa kertas dan map dengan muka bersinar-sinar.

Aku tersenyum melihatnya.

“Gw tadi deg-degan buka ini nih Mbak, takut nama gw gak ada”, dia mengulak-alik kertas yang dibawanya.

Aku masih tersenyum kepadanya dan menghentikan mengetik keyboard demi melihat pancaran bahagia di wajah anak bujang yang sedang ababil.

Aku belum lulus, Mor”, aku masih menyunggingkan senyum kepadanya. Bukan, senyuman itu tidak aku buat-buat, tetapi memang senyuman kelegaan. Lega karena menerima “kebelumlulusanku” sekaligus lega karena ikut senang Morgan lulus.

“Sumpeh Lu Mbak, sini nomermu berapa, gw cariin”, Morgan membelalakkan matanya.

“Namaku gak ada. Selamat ya, kayaknya kita bakalan tukeran departemen nih”, aku berkelakar.

Wajah Morgan yang bersinar-sinar mendadak redup.

 “Mbak Dindaaaaaaaaaa”, bujang itu mulai merajuk. Aku tidak memedulikannya.

Bagaimana aku bertarung dengan diriku sendiri. Kegagahan dengki dan takabur itu mencair berubah senyuman lega. Bagaimana mereka merongrongku dengan kekuatan mereka. Finally, aku menjadi ratu atas diriku sendiri, tidak membiarkan perasaan-perasaan aneh itu bertahta.

Kamu baik-baik saja, Din?”, sanubariku bertanya padaku.

Jauh lebih baik sayang”, aku menepuk-nepuk dadaku tempat sanubariku berada.

Jawaban terbaik itu tidak selalu lurus dengan keinginan kita, kadang-kadang membelok bahkan menikung tajam. Dan kita akan bisa menyimpulkan di ujung cerita setelah melewati semuanya dan berkata “Oh My God, you’re the best creator in my life. Thank you”.


Penyuka anak-anak, kereta dan hujan. Hobby membaca dan mendongeng untuk keponakannya. Blog ini berisi tentang daily life, lifestyle dan dokumentasi penulis. Enjoy reading :)

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)