Kado Buat Mas Dani

Jumat, April 01, 2016 8 Comments A+ a-

Sumber : "Coba tebak, apa isi kado yang dikasih istri sholekahnya Mas Dani? :)

Beberapa Minggu ini, aku memang sangat intens mengurus Bapak. Jadi sering menemaninya ngobrol-ngobrol ringan biar gak suntuk. Pagi jadwal disuntik dan harus mengingat-ingat sisi pantat mana yang harus disuntik (kanan atau kiri) biar tidak terlalu nyeri jika bagian yang sama disuntik terus-menerus selama 2 bulan. Jadi, aku meminta perawat untuk menyuntik sisi kanan bergantian dengan yang kiri tiap harinya. Biasanya setelah disuntik, Bapak langsung turun ranjang untuk berjemur di depan rumah. 

Pagi ini, saya menyiapkan makanan beliau. Kata Ibu, hanya aku yang mengerti seleranya. Karena tiap kali Ibu membawakan makanan, selalu tidak habis dan membuat Ibu pundung, ahaha. 

"Bapakmu dijupukne dhaharan sik, Wuk. Yen karo aku mengko mesti ra entek. Mbuh, tanganmu eneng apane yen sing njupukne kowe, mesti kok piringe resik (Bapak kamu diambilin makanan dulu, Dik. Kalau sama kamu pasti makannya habis. Gak tahu kenapa, tiap tanganmu yang ngambilin kok piringnya bersih gak bersisa)" Pesan Ibu.

Saya mengambilkan secentong nasi, tempe goreng telur dan sayur sawi. Lidah Bapak itu 11-12 dengan lidahku. Kalau masalah habis-tidaknya makanan, aku sendiri gak tahu. Biasanya aku memilih menemani Bapak makan, meskipun hanya diam dan sesekali ngobrol. Sejak Bapak sakit TBC, aku menyisihkan semua perlengkapan Bapak dari yang lain, diberi nama  "Kakung" biar tidak tertukar dengan yang lain. Dari mulai sendok, gelas, handuk bahkan sampai sandal aku kasih nama dengan spidol permanen, ahahaha. 

Memang benar, piring Bapak tadi pagi bersih tanpa sisa. Entah karena lapar, masakannya enak atau seperti yang dibilang Ibu tadi kalau aku yang mengambilkan jadi beda rasa. Aku seperti biasa, di samping ranjang tempat tidurnya. Kali ini aku mencorat-coret buku dan membuat list. 

"Pak, kado sing paling cocok dinggo wong lanang sing nembe ulang tahun, nopo nggih? Kula bingung. (Pak, kado apa yang cocok untuk laki-laki yang lagi ulang tahun ya? Aku bingung.)" Aku bertanya kepada Bapak yang menyeruput teh hangatnya.

"Opo kowe wis duwe pacar, Wuk? Kok arep tuku kado (Apa kamu sudah punya pacar, Dik? Kok mau membelikan kado segala?)"

Kadang suka gemas sama Bapak tuh kalau aku bertanya malah dibalikin pertanyaan. Aku kembali mencoret-coret buku tulisku dengan pensil. Biasanya kalau ngasih kado Bapak atau Mas-Mas (kandungku), ide-ide itu muncul bertebaran lho. Tapi memang sih, kalao Bapak ulang tahun biasanya aku cuma beli kue aja, gak repot-repot. Maksudnya biar Bapak "merasa diperhatikan", padahal setiap hari juga berlimpah perhatian. Aku juga pernah ngasih dasi, tapi setelah itu dimarahi Bapak setelah tahu harganya. Karena biasanya Bapak beli dasi yang 20 ribuan doang. Padahal pas sebelum ngasih tahu harganya, Bapak memuji-muji kalau seleraku bagus lho, warna dan kainnya juga halus. Lha kok setelah tahu harganya jadi malah eman-eman  make takut lusuh, ahaha. Seperti beli parfum seharga sejuta, tapi malah sayang dipake takut habis.

Usul dari Bapak

Sik sebentar. Mas Dani yang tak maksud di tulisan ini bukan suaminya Mulan Jameela lho, tapibanker pemilik blog danyrachmat.com yang sebentar lagi ulang tahun dan minta dikasih kado, ahaha.

"Wong lanang diparingi kembang kiro-kiro seneng mboten, Pak? (Laki-laki dikasih kado bunga kira-kira suka gak ya Pak?)" aku bertanya dan berharap Bapak tidak menimpali pertanyaan balik.

"Koyo wong mati wae diwenehi kembang. Yen pengen sisan diwenehi menyan sisan ben komplit (Kayak orang meninggal saja mau dikasih bunga. Kalau tetap pengen ngasih bunga, jangan lupa dilengkapi dengan menyan)" Bapak berbicara lurus dan aku tertawa pecah. Menurut Bapak, memberikan kado bunga adalah salah satu bentuk kemubadziran. Makanya tiap mengajak Bapak ke resepsi pernikahan yang banyak papan bunga di depan gedung, beliau selalu menggeleng. Kenapa gak dikasih dalam bentuk uang saja buat DP rumah atau membeli perkakas dapur. Lha harga papan bunga seperti itu kan paling sedikit 500 ribu. Masuk akal sih, itu bentuk kemubadziran. Besok kalau aku ulang tahun gak usah dikasih bunga ya, Mas *eh.

Aku masih berpikir keras kado apa yang cocok buat Mas Dani. Kue? Pasti yang lain udah ada yang ngasih. Dompet? Dia seorang banker tajir dan disayang bos, pasti punya banyak dompet buat nyimpen duitnya. Bunga sudah dieliminasi Bapak yang katanya bentu kemubadziran.

"Di kado sempak wae, Wuk" suara Bapak tiba-tiba membuatku hampir tersedak.

Aku memandangi wajah Bapak menelisik apakah ia sedang bercanda atau tidak. Tetapi wajahnya tidak menunjukkan bahwa ia sedang bercanda. Dan aku tahu persis bahwa ia serius memberikan pendapatnya.

"Sempak item ben ra gampang reged. Biasane wong lanang ki males yen dikon salin sempak. Opo meneh yen lagi tugas luar kota. Mesti sempak 2 wae wis cukup dinggo seminggu (Sempak hitam biar gak gampang kotor. Biasanya kalau lelaki itu malas buat ganti sempak. Apalagi kalo pas dinas keluar kota . Cuma sempak 2 biji aja udah cukup buat seminggu)" Bapak melanjutkan idenya tadi.

"Masa iya ngado sempak sih" seloroh batinku.

"Wong lanang yen wis seneng karo sempak'e, mbok wis jebol mesti tetep dinggo. Opo meneh sing nukokne bojone. Di eman-eman banget (Laki-laki kalo udah suka sama sempaknya, sobekpun masih tetap dipake. Apalagi sempak pembelian istrinya. Pasti sempaknya disayang banget.)"

Aku masih mencerna ide Bapak dan setengah tidak percaya. "Masa iya lelaki sayang banget sama sempaknya? Sampe bolong juga tetep dipake gitu?" batinku bertanya-tanya. Mau nanya Bapak lebih jauh, tapi rikuh. Mau nanya suami, tapi belum punya. Ya Allah, toloooong.

"Eh tapi sing arep mbok kado ki sopo, Wuk? (Eh tapi yang mau dikasih kado itu siapa, Dik?)" Bapak membuyarkan lamunanku.

"Rencang tebih, Pak. Tiyange sampun gadhah garwo sholehah. Niki wau mung tanglet kado nopo sing pas kagem ulang tahun wong lanang, soale tiyangipun nyuwun pendapat. Menawi garwane seneng kalih jawabane, mangke kulo angsal HP (Teman jauh, Pak. ORangnya udah punya istri sholehah. Ini tadi aku cuma nanya kado apa yang pas buat ulang tahun seorang cowok, soalnya kalo istrinya suka sama jawaban yang aku kasih, nanti aku bakal dapet HP" Bapak melongo, mungkin terkejut kok menjawab pertanyaan begini saja bakalan dikasih hadiah, ahaha.

"Jawab wae, bojone kon ngado sempak (jawab saja, istrinya suruh mbeliin kado sempak)" Bapak keluar kamar meninggalkanku yang masih bengong.

***

Buat Istri Mas Dani Rachmat : Kata Bapakku, kado yang pas dan menarik untuk hadiah ulang tahun Mas Dani adalah "SEMPAK HITAM" *sumpah aku gak tau filosofinya apa, Mbak kenapa harus ngado itu.

Buat Mas Dani Rachmat : Selamat ulang tahun, semoga berkah usianya, Mas. Makin sholeh jadi suami dan bapak. Bahagia dunia akherat. Amin *ini doa tulus lahir batin dariku

Buat Mas Dani & istri, maafkeun aku kalo sok ikrib ya, mari kenalan dulu --- Ayaa, f, 26 Klaten. Dapet salam dari Bapakku "Moga awet selalu" katanya.

Penyuka anak-anak, kereta dan hujan. Hobby membaca dan mendongeng untuk keponakannya. Blog ini berisi tentang daily life, lifestyle dan dokumentasi penulis. Enjoy reading :)

8 komentar

Write komentar
Anisa Ae
AUTHOR
2 April 2016 08.41 delete

Wkwkwkwk. Saran bapaknya yahud banget. :D

Reply
avatar
danii
AUTHOR
4 April 2016 22.24 delete

Hiks Mbak Ayaaaaaaa. Terharuuuu bacanyaaa... Maturnuwun sanget kagem Bapak njenengan nggih. Mugi-mugi ndang diparingi sehat... Salam damel bapak njenengan :)

Reply
avatar
Santi Dewi
AUTHOR
5 April 2016 09.25 delete

sempak itu apa ya? hehe...

Reply
avatar
5 April 2016 23.01 delete

Kadonya unik mbak...eh, salam kenal mbak...

Reply
avatar
Anonim
AUTHOR
6 April 2016 04.55 delete

Salut ama percakapan kromo inggil bapak dan anak :D
Wah saya seneng baca link2 dari giveaway pak Dani banyak yg menghibur.. Salam kenal juga :D

Vita

Reply
avatar
7 April 2016 23.06 delete

Tulisan yang cukup menghibur mbak Aya... Moga menang andromax-nya ya...

Reply
avatar
Widya Herma
AUTHOR
11 April 2016 14.26 delete

ide kado yang anti mainstream mbak hehehe ingin sekali punya moment seperti itu. bertanya kepada ayah tentang hadiah apa yang cocok untuk laki - laki. Tapi sayangnya ayahku udah nggak ada mbak. *malah curhat* hehehe salam kenal dari Bandung mbak :D

Reply
avatar
Irawati Hamid
AUTHOR
11 April 2016 15.47 delete

wahhh kadonya lucu, sepertinya bakalan saya contek nih :D

Reply
avatar

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)