Allah Membayar Lunas Jumawa Saya

Selasa, Oktober 11, 2016 28 Comments A+ a-


Sehat itu Mahal, tetapi Luebiiiiiih Mahal Kalo Sakit...

Demam itu sebenarnya kayak warning sih, kalo kita menyadarinya. Ada yang salah dalam tubuh kita. Atau kalo tubuh bisa teriak, demam ibarat klakson yang bunyinya "Woy, istirahat woooy".

Sebulan Lalu

Saya masih perkasa antar jemput Ibu dan Bapak bergantian (bukan di hari yang sama namun berdekatan) untuk cek ke dokter masing-masing. Bapak dijadwalkan suntik yang menurut Beliau sakitnya setengah ampun. Dan entah bagaimana rasa takutnya bikin emosi beliau seminggu terakhir awut-awutan. Bapak yang biasanya makan aja komentar sayur yang dimasak apa, lha akhir-akhir ini anteng bukan main. Eh ternyata Mas Jundi kena getahnya, masalah remeh temeh memantik emosi Beliau. Tidak perlu menunggu waktu, saya pun juga kena imbasnya.

Usut punya usut, saya sempat tersulut sama iklim ngambeknya Bapak yang gak jelas itu. Mas Joko sebagai warga Depok pun, saya suruh untuk menelepon biar hatinya agak adem. Dasar Bapak yang pinter nyembunyiin hatinya, kalo sama anak yang jauh, gak ada rasa kesel-keselnya :D. 

"Mas, tadi telepon Bapak gimana?" saya nanya sama Mas Joko.

Ternyata cerita tentang A, tapi persepsi Bapak B. Akhirnya mikir kemana-mana dan duaaaaaarrrrrr. Saya jadi gemes sendiri. Ngemong orang tua apalagi lagi sakit itu lahir batin harus waras, gak boleh ikutan senewen. GABOLEH.

"Kan dulu kita juga diemong, Lik" saya membaca wasap Mas Joko kok mendadak jadi mellow.

PR Bapak uring-uringan Bapak terjawab setelah saya membereskan file-file di kamar. Saya melihat sehelai rujukan yang berakhir 3 hari lagi. Itu berarti Bapak disuntik beberapa hari lagi. Masya Allah. Saya gak bakat jadi cenayang

Saya menghampiri kamar Bapak.

"Obate taksih pinten, Pak?"

"Loro (dua-red)" jawabnya.

"Benjing perikso nggih" saya menawarkan hati-hati.

Saya menunggu jawaban, wajah Bapak berubah. Dan saya tahu betul kenapa akhir-akhir ini emosi Bapak jadi naik turun kayak roll coaster. Lha mending masalah besar, ini tentang recehan genteng bocor yang biasanya kalem aja bisa meledak-ledak.

Saya mendekat, memegang tangannya, daaaaaaan dingin. Dari kapan beliau menahan rasa takutnya? Dan saya hampir tersulut amarahnya, trus jadi marah-marahan gitu?

"Sesuk kulo kancani, Pak. Suntik terakhir to?" saya mencoba menghibur pelan.

"Tapi kuwi ki suntik paling loro je, wuk......" seperti anak kecil Bapak mulai mengadu dan saya mendengarkan dengan takzim sampai Beliau benar-benar legaaaaaaaa.

Untuk orang yang gak takut, mungkin akan rileks menghadapi injeksi atau jarum suntik. Tapi tidak dengan Bapak. Beliau tetap takut dengan jarum suntik hingga diinfus pun di tusukan ke delapan baru berhasil memasukkan infusnya. Tujuh suntikan sebelumnya gagal karena Bapak tegang. Belum sampai disitu, Beliau harus menyugesti dirinya sendiri untuk bisa melalui 60 kali injeksi tanpa putus dan akhirnya Beliau lulus. Alhamdulillah.

Setelah Bapak tenang, saya keluar kamar dan bertemu Mbak Endang sambil senyum-senyum.

"Bapak ngopo e Dik?" tanya Mbak Endang.

"Wedi disuntik Mbak. Lagian wis disuntik bola-bali kok isih wedi ya, Mbak" saya masih menyeringai. Jumawa saya waktu itu, dan saya ingat sekali.

Daaaan, disuntik berkali-kali bukan berarti menghilangkan rasa sakit dari suntikan itu lho, makanya saya tidak pernah membohongi Bapak setiap kali ditanya "Sakit ra ya Wuk?". Jawaban logisnya ya pasti sakit karena disuntik.

Jumawa Saya Dibayar Lunas

Awalnya sih saya cuma demam sumer-sumer (paling 36 sampe 37), jadi masih beraktifitas seperti biasa. Masih bisa ngampus dan ngerjain tugas sampai malam. Masih bisa berhaha-hihihi sama temen. Meskipun badan saya sudah merasakan tidak enak seperti masuk angin. Paginya saya tetap berangkat kuliah tapi menenggak obat dulu saking kepala sudah gak karuan. Siangnya, badan sudah tidak bisa diajak kompromi lagi, akhirnya tumbaaaang.

Harusnya disini saya sudah aware, tapi masih mengira kalau itu hanya masuk angin biasa. Saya bertayamum dan sholat sambil tidur. Untung di Solo kok ya temen-temennya pada care (pelukin satu-satu :*). Sesorean tidur, magrib saya ke apotek nyari obat dan vitamin. Setelah meminum obat, kepala lumayan enteng tapi saya memilih langsung tidur. Entah bagaimana, shubuh-shubuh kok badan saya panas tetapi tubuh menggigil. 

Mbak Endang menyuruh saya pulang naik kereta. Niat awalnya memang begitu, tapi merasa badan saya agak enakan, kok langsung bablas naik motor sampai Klaten. Sampai Klaten gak demam tinggi sih, cuma sumer-sumer. Mbak Tami (ipar pertama saya) yang kebetulan pulang dengan senang hati mengerik badan saya. Diagnosis masuk angin masih nangkring di posisi teratas setelah melihat seluruh badan saya gosong dikerik.

Sebenarnya hanya mau titip berkas saja sama Mbak Tami, tapi kok ya takut kalo ada kekurangan dan memang selalu gak puas kalo titip-titip. Akhirnya, dengan kekuatan bulan setelah dikerik, saya ikut ke Semarang. Cuaca di Semarang ternyata lagi hujan :(. Dan kondisi perumahan Mbak Tami, kalo ditempuh dengan mobil malah memakan waktu yang lama, jadi saya prefer naik motor yang bebas lalu lintas. 2 hari di Semarang, badan masih byar pet panasnya, rasanya juga meriang. Akhirnya saya memutuskan ke dokter karena takut gejala tipes.

Dokter pun mendiagnosa kalo saya cuma kecapekan dan memberikan resep untuk pusing dan penurun panas. Yes! Saya lega. Keesokan harinya, saya dicangking Mbak  Tami ke Klaten sekalian sidang. Badan masih lumayan strong sih sampai rumah. Masih sempet mampir beli soto juga meski lidah udah nano-nano rasanya :D.

Sampai rumah saya tumbang gabisa ngapa-ngapain, padahal sepupu besok paginya akad dan niatnya saya juga mau dateng. Saya merasa kedinginan, padahal suhu tubuh udah panas banget. Seisi rumah masih biasa tanggapannya karena mengira saya istirahat. Drama dimulai saat saya bilang ke Ibu saat saya kedinginan tapi tubuh saya panas sekali. Setelah itu Ibu saya gak balik rewang dan memilih menunggu saya.

Bapak juga ke kamar. Mulai agak panik. Mbak Endang menelepon Mas Jundi yang ternyata juga lagi ngurusin salah satu warganya yang nggliyer jatuh sampai bibirnya dijahit. Akhirnya, selesai magrib saya pergi ke rumah sakit sambil sayup-sayup kalo di kampung lagi banyak yang terserang DBD dan warga sedang mengajukan vogging.

"Mas sampe mana?" Saya merasa kok perjalanan panjaaaang banget.

"Bendo. Mumet Dik?" Mbak Endang menjawab. Kalo Mas Jundi jawabnya pake action aja, langsung tancap gas. Saya tahu banget seharian dia belum istirahat.

Sesampai di depan Cakra Husada saya sudah mempersiapkan hati untuk diambi darahnya, tetapi sama sekali gak kepikiran bakalan diopname (khusnudzon braaay).

Cek tensi. Cek suhu badan. Masya Allah 41 derajat itu kalo skin to skin rasanya panas syekali,huks. Pantesan. Trus perawat bawa suntikan ke IGD, Insting saya juga langsung tanggap dan saya menyingsingkan lengan buat diambil darahnya. Daaaan, alhamdulillah ternyata diambil darahnya itu sakit :p. 30 menit menunggu, dokter jaga bilang kalo saya positif kena tipes dan HB saya turun. Opname yaaaa, siap di jas-jus :(((

Mana yang kemarin bilang 40 kali disuntik tapi kok masih tetep aja takut????? Huhuhu. Asli, jumawa dan becandaan saya dibayar lunas hari itu. Saya seketika minta maaf sama Bapak saya meskipun Bapak saya gak tahu apa-apa. Dari sini saya diajarkan untuk tidak jumawa dan beretika atas ketakutan dan kelemahan orang lain, karena belum tentu saat kita menjadi lakonnya, kita akan mampu dan tidak merasakan ketakutan yang sama. huks astaghfirullah.

Buat teman-teman, jangan lupa jaga kesehatan ya :)))

Penyuka anak-anak, kereta dan hujan. Hobby membaca dan mendongeng untuk keponakannya. Blog ini berisi tentang daily life, lifestyle dan dokumentasi penulis. Enjoy reading :)

28 komentar

Write komentar
Ety Abdoel
AUTHOR
11 Oktober 2016 07.48 delete

Sabar yo nduk..
Sehat.. Sehat..semangat.
Ben Iso kumpul-kumpul neh.

Reply
avatar
Leyla
AUTHOR
11 Oktober 2016 08.06 delete

Wah, jaga kesehatan ya Ay.. Tipes itu kalau enggak salah makan ya karena kecapaian. Semoga sehat selalu..

Reply
avatar
Dini Zaki DNZ
AUTHOR
11 Oktober 2016 08.32 delete

41 dercel tinggi banget, Mba :(. Jaga kesehatan terus ya Mba, dan thanks diingatkan untuk tdk jumawa. Psst, saya juga takuut bgt sama jarum suntik hehe

Reply
avatar
Nia Haryanto
AUTHOR
11 Oktober 2016 08.36 delete

Saya juga sering begitu. Dan gak kapok-kapok. Semoga kita semua sehat-sehat selalu, ya..

Reply
avatar
Indah Juli
AUTHOR
11 Oktober 2016 09.00 delete

Makanya kita dilarang jumawa ya :)
Selalu ada berkah dalam setiap kejadian.
Sehat selalu <3

Reply
avatar
11 Oktober 2016 14.19 delete

Amin allahumma amin, makasih Mbak Ety :*

Reply
avatar
11 Oktober 2016 14.33 delete

Amin, makasih Mbak Ley :)

Reply
avatar
11 Oktober 2016 14.34 delete

Asli emang kalo disuntik itu sakit ya Mbak Din :D

Reply
avatar
11 Oktober 2016 14.44 delete

Amin, sehat selalu ya teh Nia

Reply
avatar
11 Oktober 2016 14.48 delete

hihihi, bener banget Mbaaak :)

Reply
avatar
evrinasp
AUTHOR
11 Oktober 2016 18.01 delete

sakit mengingatkan kita untuk selalu ingat kepada Nya, bahwa dialah pemilik tubuh ini, kadang kalau sehat kita suka lupa, termasuk saya

Reply
avatar
Prima Hapsari
AUTHOR
11 Oktober 2016 19.55 delete

Dirimu sabar banget ngadapin Bapak yaa mbak, kalo sehat emang kita berasa ah sakit cuma gitu,tapi pas ngerasain sendiri ternyata ya sakit banget, btw Klatenmu ngendi jee, aku Yo Klaten lho

Reply
avatar
Desi Namora
AUTHOR
11 Oktober 2016 19.55 delete

Mba Ayaaa,, sehat2 ya mba, met rehat mbae..
iya, alhamdulillaahh dibayar lunas jumawanya di dunia ya mba, barokallohu :)

Reply
avatar
12 Oktober 2016 11.04 delete

Wedi Mbaaak, wah kita sama domisili ya :D

Reply
avatar
diah alsa
AUTHOR
12 Oktober 2016 16.52 delete

sehat itu emang mahal ya Mbak, makanya kita kudu bener2 jaga kesehatan, yes? gak boleh jumawa juga, karena klo sombong apalagi ke ortu kta bakalan kena batunya juga #oups :D

sekarang udah sehat kan Mbak?? moga sakit kemarin menggugurkan dosa-dosa kecil yang lalu (termasuk jumawanya juga kali ya ini) :D

Reply
avatar
Aireni L.B.
AUTHOR
13 Oktober 2016 04.54 delete

Kalau urusan dengan suntik dan kerokan, saya angkat tangan, Mbak. Mudah-mudahan bisa terhindar :)

Kita memang harus peka ya, Mbak, sama gejala-gejala dari tubuh, kapan waktunya istirahat.

Reply
avatar
suria riza
AUTHOR
14 Oktober 2016 07.24 delete

alhamdulillah udah enakan sekarang jaga kesehatan dan makanan yo :*

Reply
avatar
14 Oktober 2016 08.30 delete

Sabar ya mba, semoga cepat diangkat penyakitnya oleh alloh swt

Reply
avatar
14 Oktober 2016 14.40 delete

Disuntik sebanyak 60 kali itu pasti rasanya bukan nggak sakit lagi, tapi bikin berkidik ngeri. Hihihi. Saya pernah pas lahiran, sehari disuntik sampai 4-5 kali wae rasanya wow. Karena masih nahan sakit, eh trus disuntik lagi.

Jadi, wajar kalo bapaknya suka tegang kalo disuntik. Bahkan sampai tusukan ke 8 baru bisa. :D tetep jaga kesehatan ya. :)

Reply
avatar
Muda Berkarya
AUTHOR
14 Oktober 2016 21.23 delete

klo demam biasanya kasih makan makanan padang, ayam penyet, bebek bakar dll. ntar sembuh sendiri.. kwkwkw

Reply
avatar
16 Oktober 2016 15.30 delete

Setujuuu mba..sehat itu memang mahal dan biasanya kita baru tersadar ketika jatuh sakit ya..mungkin itu salah satu fungsi sakit ya mba, bikin kita lbh bersyukur juga. hehe.. jaga kesehatan ya mba

Reply
avatar
16 Oktober 2016 22.45 delete

Tapi udah baikan tho mbak? Demam mmng menyiksa. Klaten..aku dulu KKN di Gantiwarno. Suka aku sama klaten..dulu sering jalan2 liat tanaman tembakau. Cakep.

Reply
avatar
Tuty Queen
AUTHOR
17 Oktober 2016 01.45 delete

Sehat selalu biar aktivitas lancar ya maak

Reply
avatar
Irawati Hamid
AUTHOR
17 Oktober 2016 23.48 delete

semoga kita selalu diberi kesehatan yah Mba Ayaa, amin..

Reply
avatar
Adriana Dian
AUTHOR
21 Oktober 2016 09.30 delete

Ya ampun sampe 41 itu tinggi banget kan maaak, jaga kesehatan terus ya maaaak..

Reply
avatar
21 Oktober 2016 12.06 delete

Saat sakitpun ada hikmah, kita disuruh istirahat dulu, sebelum nanti makin lelah.
Sehat selalu yaa

Reply
avatar
Mas Slara
AUTHOR
2 November 2016 11.20 delete

Selalu ada hikmah dibalik kejadian

Reply
avatar

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)