Featured Slider

Minat Baca Menurun? Kenali Faktornya & Temukan Solusinya!


Kalau ditanya "Apa hobby-mu?", aku menuliskan membaca sebagai salah satunya. Tapi entah mengapa tahun 2017 minat membacaku benar-benar turun drastis. Dalam hal ini membaca buku ya. Pernah aku akali dengan menggantinya dengan membeli ebook yang lebih praktis bisa dibaca dimana saja, tapi ternyata kurang nyaman. Huhu.

Makanya pas membaca postingan Mbak Zia tentang pentingnya membaca, seakan-akan diingatkan lagi kalau tahun 2018 minat bacanya harus ditumbuhkan lagi. Bisa pasti bisaaaa! Oh iya, setelah menelaah drastisnya minat bacaku di tahun ini, ternyata ada beberapa faktor penyebabnya:

1. Jauh dari toko buku

Pas di Jakarta, aku dimanjakan dengan mudahnya akses ke toko buku. Ada gramedia, gunung agung atau toga mas. Jadi, pas pulang kantor bisa melipir sebentar buat ngintip buku baru apa saja yang terbit. Aku juga pernah lho seharian ngadem di gramedia hanya sekadar nebeng baca buku. Malah jadi akrab sama salah satu penjaga disana.

Setelah pindah ke Klaten, berasa ada yang kurang karena akses ke toko buku lumayan jauh. Aku harus ke Solo atau Jogja dulu kalo mau membeli atau melihat-lihat novel baru. Jadi yaaaa, doaku paling kenceng semoga Gramed bisa masuk ke Klaten, hihi.

2. Biaya Ongkos Kirim Mahal

Selain jauh dari toko buku, biaya ongkir kalau beli buku online juga mahal, huhu. Alasan memang bisa aja ya, tapi memang ini yang aku rasakan. Aku pernah beli buku buat materi perkuliahan, ongkirnya hampir setengah harga bukunya, heuheu.

Lagi-lagi aku harus membandingkan zaman pas di Jakarta yang ada COD-an, sehingga aku bisa beli buku berapa saja hanya dengan ongkos kirim 9ribu. Abang-abangnya pun sampai hafal banget kalau pas nganter buku ke kantor. Karena biasanya aku memanfaatkan promo atau diskon dari toko buku online yang memudahkanku membeli buku. Makanya, pas harbolnas kemarin aku kalap banget beli buku sampe 13 ekslempar. Selain diskon 50%, juga gratis ongkos kirimnya. 

3. Perpustakaan fakultas pindah ke pusat

Salah satu semangat membara kembali kuliah S2 adalah fasilitas buku dan crew perpusnya yang sangat memanjakan para mahasiswa. Tiap jam kosong pasti larinya ke perpustakaan buat baca-baca buku dan sekaligus meminjamnya untuk dibawa pulang. Rasanya sedih pas tahu perpus fakultas dipindah ke pusat, huhu. Intensitas ke perpus jadi makin jarang karena jaraknya tidak sedekat dulu.

Jam kosong atau saat menunggu jam perkuliahan nggak lagi nyambangin perpus, tapi prefer ke kantin atau di lobby, heuheu. Selain itu, kalau meminjam buku kalau telat sehari pengembalian, dendanya gak tanggung-tanggung, 5 ribu per ekslempar euy. Rugi bandar kan! Entah kenapa dendanya bisa semahal itu, huhu. 

4. Tidak ada target

Karena poin 1-3 udah bikin loyo, yang sebelumnya aku ada target membaca tahunan jadi seenaknya sendiri. Mau baca oke, nggak baca pun nggak masalah. Teman-teman pernah menargetkan membaca buku tiap tahunnya nggak? Di goodreads ada challange-nya, dulu aku pernah ikut dan memang bener-bener ter-challange. 

5. Godaan gadget

Nah, ini godaan yang masha Allah beratnya sampai sekarang. Nyekrol sosial media 2 sampai 3 jam nggak berasa, tapi pas baca buku apalagi jurnal buat kuliah kok 1 jam saja udah ngantuk. Makanya aku pernah ketat sekali dalam penggunaan gadget, karena kalau tidak bijak penggunaannya, nggak cuma membaca yang terbengkalai, tapi kerjaan lagi bisa nggak selesai-selesai.

Tahun 2018 ini, aku mulai menargetkan dan menumbuhkan minat baca lagi. Jnsya Allah setahun minimal 25 buku *bismillah*. 5 faktor tadi buat pembelajaran diri untuk mencari solusi biar membaca buku bisa seasyik dulu. 

Misalnya pas main ke Jogja atau Solo, mengagendakan ke toko buku sebentar. Yaaah sebulan sekali lah, toh di mall juga sudah ada toko bukunya. Setidaknya sambil main ngintip buku, ahahaha. Selain itu, memanfaatkan promo atau diskon di berbagai toko buku online. Biasanya ada bebas ongkir, contohnya yang jualan di shopee. Pinter-pinter memanfaatkan kesempatan ya. Okesip.

Memanfaatkan perpustakaan daerah juga bisa jadi pilihan lho. Setidaknya untuk menyembuhkan pindahnya perpus fakultas. Memang sih, buku di perpusda tidak dikhususkan untuk peminjaman buku perkuliahan, tetapi setidaknya bisa meminjam buku lain untuk menambah wawasan kita kan? 

Yang terakhir tentang fungsi gadget. Ini hanya kita yang bisa memberikan rem pakem. Oh iya, yang nyaman membaca melalui gadget, bisa membeli ebook atau buku di playstore. Aku sesekali sih, karena lebih nyaman membaca buku fisik. 

Semoga tahun 2018 minat bacanya membaik dan meningkat ya.


6 komentar

  1. Samaaa mba..aku juga lama bngt ninggalin buku.

    Mbaca ding, tapi buku dongeng anak2😀

    Mlh kemaren pas anak2 libur, aku ingat perpusda yang letaknya ga gitu jauh.. ya udah aku manfaatin aja..

    BalasHapus
  2. Sama, Mbak. Sejak sibuk sama si kecil, jadi jarang baca. Tapi, aku sudah mau mulai mengenalkan dongeng. Soalnya dia sudah mulai ngerti sama cerita. :)

    BalasHapus
  3. Akuu jugaa godaan gadget susah yaa 😁
    Klo baca buku sering skip terus lanjut ntar lagi saat senggang gitu hihii

    BalasHapus
  4. Aamiin. Aku juga di tahun 2018 ini udah niat banget mau rutin baca buki lagi. Pengennya sih satu minggu bisa satu buku. Semoga tercapai deh hehe. Aamiin

    BalasHapus
  5. Di era teknologi kaya sekarang,.godaan gadget jadi cobaan terberat. Kadang klo udah berselancar di jagat internet suka lupa waktu

    Huffftttt

    BalasHapus
  6. Goodreads, ohh goodread. Sebelum nikah rajin banget isi challenge itu, walau gak pernah goal siih, kadang masih kurang 20%an lagi. Ohh My, tapi sekarang udah gak berani intip challengenya, buku aja cuma dibaca mukkadimahnya doaang, hihihih. Gak pernah tuntas baca buku lagi ini, padahal ngakunya hobi baca juga, upsss.
    Gadget emang mengalihkan dunia #oupsss

    BalasHapus

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)