Featured Slider

Iqbal Jadi Imam Salat

Rasanya amazing banget pas saya minta Iqbal buat jadi imam salat magrib dan ternyata dia mau. Sebelumnya saya beberapa kali memintanya, tapi dia belum siap. Dan kemarin ternyata dia mau *terharu.



Dia membaca surat al ikhlas dan al kautsar. Surat pendek yang mampu dia hafal dengan lancar. Dan tentunya membuat dia percaya diri menjadi imam salat. Saat ini dia kelas 3 SMP, 13 tahun. Ya Allah, rasanya baru kemarin nggendong dia, nyuapin, ngajak mainan. Lha kok sekarang sudah remaja. Tingginya sudah melebihi saya.

Bagi saya, Iqbal itu unik. Beda sama adik-adiknya *yaiyalah, kan tiap anak beda-beda* :D. Kalau Lintang dan Khansa itu ekstrovert, tapi Iqbal cenderung introvert. Maunya sulit ditebak, makanya saya sering cerita apa saja ke dia. Dan sesekali dia nimpalin cerita juga.

Anak seusianya sudah fasih naik motor dan sekolah pun membawa motor. Saya yakin dia juga pengen, tapi pas bapaknya bilang "belum boleh", dia nurut. Karena tahun ini, Iqbal bakalan nyari sekolah SMA, saya nggak henti-hentinya cerita soal motivasi sekolah. Nanyain nanti mau sekolah dimana, pengen nglanjutin kuliah apa ga (hello, 3 tahun itu cepet banget lho, makanya sekalian nanyain nanti mau kuliah apa ga). Trus nanyain pelajaran apa yang paling susah. Jawabnya matematika :( *toss dulu, Le!

Ikut Les

Karena tahu kelemahannya adalah matematika, saya berinisiatif untuk memberikan les. Sekalian buat persiapan ujian. Entah kenapa saya jadi lieur sama istilah-istilah pendidikan jaman now. Sebelum nyari les, mbak-mbak registrasi nanyain kurikulum apa yang dipake di sekolah Iqbal *pijet kening.

Udah dapet les. Cocok sama jadwalnya. Iqbalnya juga mau. Alhamdulillah. Seminggu masuknya 4x dan saya tahu banget kalau ada fase saat Iqbal bosan. Sesekali memberikan pelukan atau puk-puk biar dia tetap semangat les. 3 bulan doang sampai ujian selesai.

Iqbal nurut. 

Sebentar lagi dia kelas 1 SMA. Seragamnya putih abu-abu. Sekarang lagi males-malesnya ikut keluar bareng sama keluarga. Bukan karena apatis, tapi memang dia lagi suka main sendiri atau bareng temen-temennya. Kalau nggak ikut pergi. Pengennya kan formasi lengkap, tapi apa daya kalau anaknya sudah punya privacy sendiri. 

Seringkali kakungnya nyuruh saya ngrayu biar ikut dinner bareng. Sesekali berhasil, tapi selebihnya Iqbal menjawab dengan diam tanda tak mau. Atau kalau saya agak memaksa, dia baru menjawab pengen di rumah, lagi malas keluar.

Duh ya, kenapa jadi ngalor ngidul mbahas Iqbal. Yang jelas saya terharu. Anak yang kemarin digendong-gendong sekarang sudah besar. Sudah jadi imam salat saya.
Waktu Iqbal makmum Kakung. Dia masih TK
Semoga selalu menjaga salatmu, Le. 

Tidak ada komentar

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)