Featured Slider

Menyusuri Tol Trans Jawa

Kepada Jakarta, hatiku jatuh cinta...
Jika kau tanyakan mengapa, aku pun menggeleng
Tidak tahu.


"Ke Jakarta, yuk?" Pinta saya.

"Ngapain?" Jawab suami.

"Nyobain MRT" Lanjut saya.


Suami nyengir*.


Dulu kalau lagi kangen sekangen-kangennya sama Jakarta. Saya memulai percakapan dengan permintaan yang sama kayak percakapan di atas. Sesekali suami senyum. Dan tanggapan lainnya adalah menanyakan alasan kenapa harus kesana. Alhamdulillahnya suami nggak bosen atau ilfeel mendengar jawaban saya.

Baca juga: Kangen Jakarta

Beli burger king (pas dulu burger king belum buka di Jogja atau Solo) dan saya lagi ngidam pengen burger king yang gede berlumur mozarela, ahaha. Ya kali ke Jakarta cuma mau beli burger king? :p.
Naik KRL. Alasan lain untuk balik ke Jakarta. Astaganaga, kenapa saya begitu rindu desek-desekan di KRL. Nunggu kereta arah Depok saat transit di Manggarai. Berangkat lebih pagi hanya untuk dapat tempat duduk.

Dan alasan-alasan lain yang membuat suami mengacak-acak rambut saya sambil senyum jenaka. Untuk saat ini, kami memilih pulang dan mengganggap Jakarta hanya tempat liburan saja bukan untuk "karier". Apalagi setelah saya diterima bekerja di Solo. Jakarta hanya tinggal cerita untuk nostalgia.

Menyusuri Tol Trans Jawa


"Ke Jakarta yuk?"

Hening tanpa jawaban.

"Kita nyobain tol. Masa temenku bilang Jakarta-Solo cuma 6 jam" (saya semangat)

Masih tetap hening.

Suami saat itu tidak merespon percakapan saya tentang Jakarta. Saya kira beliau lagi asyik main mobile legend atau sedang menanggapi pelanggannya. Tapi saya keliru. Diam-diam, beliau searching rute tol trans jawa rute Semarang-Depok. Mulai dari biaya tol sampai petralite habis berapa.

Ini perjalanan Ray pertama kali ke Depok. Saya juga mengajak Bapak Ibu sekalian bisa ngumpul sama Dio Dea. Awalnya Bapak ragu mau ikut karena alasan kesehatan. Tapi saya meyakinkan kalau perjalanan kali ini tidak ngoyo. Kalau capek, sewaktu-waktu bisa berhenti di rest area. Kali ini Bapak belum punya gambaran tentang tol trans Jawa. Bayangannya, naik mobil ke Depok capeknya minta ampun dan membutuhkan waktu lebih dari 10 jam.

Rute dan Biaya Tol dari Klaten-Depok


E-Tol saya isi 600 ribu. Sisa 100 ribuan. Saya nggak melulu lewat tol, jadi sesekali lewat jalan biasa. Petralite mobil habis 350 ribu. Rutenya lewat mana aja, Sist? Baiklah, simak baik-baik ya rute ke barat saya dan keluarga menyusuri tol Trans Jawa *benerin jilbab*.

Salatiga-Semarang


Setelah melalui Boyolali, suami nanya mau lewat tol Bawe apa Salatiga. Saya bilang Salatiga saja karena kami belum pernah melewati tol tersebut sebelumnya. Biasanya kalau ke Semarang, lewat tol Bawen. Biayanya 58 ribu.

Kok cepet banget, wuk? Statement Bapak. Jalanannya lancar jaya.

Semarang-Batang


Jalanannya juga lancar banget. Biaya tolnya 75 ribu. Oh iya, setelah Batang, kami lewat jalan biasa. Karena lihat di maps daerah Batang nggak macet.

Pemalang-Pejagan


Karena niatnya mau nyobain tol, makanya saya bilang ke suami kalau masuk Pemalang mending masuk ke tol lagi saja. Rute Pemalang-Pejagan 57500. Fyi. kalau tadi Batang juga masuk tol, biayanya sekitar 39 ribu. Pemalang-Pejagan juga lancar jaya. Saya suka melihat pemandangan kanan kiri ada sawah-sawah. Itu petaninya lewat mana, ya, kalau mau ke sawah? Soalnya kan pinggir sawah dipake buat tol, gumam Bapak yang masa mudanya menjadi petani militan.

*Gara-gara pertanyaan beliau, saya ikutan mikir, ahaha. Suami yang menimpali pertanyaan Bapak.

Pejagan-Kanci


Masih aman terkendali karena arusnya lancar jaya. Biaya tolnya 29 ribu.

Kanci-Palimanan


Masih lancar jaya. Aye-aye! Ahaha. Tolnya bayar 12 ribu. 

Palimanan-Cikopo


Nah, masuk rute tol ini kayak jalan tak berujung, ahaha. Puanjaaaaaaang sekali. Suami jalan 100 km/jam aja disalip melulu sama mobil di belakangnya. Kalau udah gitu, saya selalu bilang "emezing ya yang, mobil itu jalan berapa kok bisa nyalip kita. padahal kita jalan 100 aja udah kedher, ahaha". 

Meskipun jalanannya panjang, tenanglah, banyak rest area yang fasilitasnya udah oke. Oke buat makan, oke juga buat kencing (penting!). Rute ini bayar 102 ribu. Pantes mahal, lha jalannya aja panjang bener :p/

Cikampek-Jakarta

Kalau ini view pas perjalanan pulang. Masha Allah :)

Waw udah Cikampek aja. Mulus benar perjalanan ke barat kami. Sebelum cobaan macet melanda kami. Lho macet? Dimana? Bekasiiiiiiii :(

Rute ini bayar 15 ribu.

Waktu berangkat, kami berhenti di rest area 2x. Buat istirahan sama salat. Karena perjalanan ini santai, kami memutuskan untuk tidak menjamak salatnya. Jadi tiap jam salat, kami berhenti sekalian makan. Ishoma time! :)



Perjalanan via Tol Cepat, Tapi.....

Teman saya yang bekerja di Jakarta sekarang semangat pulang ke Solo naik mobil karena merasa cepat sampai. Dia bilang Jakarta-Solo jarak tempuhnya 6 jam. Saya percaya, tapi pas saya ternyata harus bermacet ria di Bekasi dulu. 4 jam mandeg gak bisa kemana-mana. Jalan 20 km/jam, itupun udah diklakson kanan kiri nggak sabar pengen mendahului.

Pas salat di rest area, Ray anteng

Saat di rest area suami sudah memprediksi kalau Bekasi bakal macet banget. Dicek via google maps area Bekasi warnanya merah, huhu. Makanya kami memilih istirahat agak lama untuk menghindari macet tersebut. Tapi kok ya macetnya nggak habis-habis :D.

Habis ganti baju jadi fresh

Suami sempat emosi karena disalip kanan kiri tanpa permisi, ahaha. Maklum, di Klaten jalanannya lengang dan nggak macet. Cirebon, Cikampek, Karawang masih haha hihi, ngobrolnya enak, renyah, gurih. Dari Karawang ke Cikarang pun masih aman. Pas masuk Bekasi, welcome to the jungle!, ternyata ada proyek MRT kayaknya

Suami yang awalnya manis mulai terpancing emosinya. Beberapa pengendara nggak sabaran pengen duluan dan tidak memberi kesempatan pengendara lain untuk sekadar mendahului. Posisinya di depan ada truk yang jalannya kayak siput. Nah, pas mau geser dikit aja bener-bener susah. Suami ngecek google maps buat mencari jalan alternatif yang nggak macet aja hampir nabrak depannya karena saking lambatnya. 
Jangan kasih kendor macetnya, siiiist!

Emosi itu menular, sist! Saya hampir kesetrum mau emosi juga, tapi tahaaaaan. Saya memilih mengusap punggung suami biar rileks. Wajahnya ketekuk-tekuk, tapi nahan emosi karena udah saya kasih puk-puk di punggung :D. 

Kaki suami kebas karena sering nginjak rem sama kopling :D. Pas sudah keluar dari area macet, saya yang ngecek gmaps sama plang hijau di jalan yang bunyinya TOL JAGORAWI. Setelah Bekasi, perjalanan kami kembali lancar. Suasana hati sudah tidak emosyionaaal lagi.

Sampai Depok jam 22.30. Total perjalanan 12 jam, subhanallah :D. 

Masih jatuh cinta sama Jakarta? Tanya Papinya Ray. Of course. Jawab saya sambil mengerling. Mungkin beliau sebal dengan jawaban saya, tapi gimana lagi, udah jadi istrinyaaa :D.

Di Depok ngapain aja? Suami yang main-main ke Jakarta, saya lebih tertarik main sama Dio-Dea. Apalagi saya harus packing barang-barang yang mau dibawa pulang. Ada 8 dus buku, perkakas dapur dan celengan yang harus dibuka

Weekend diajak ke hanamasa sama Gubug Gurami yang masha Allah enak-enak menunya. Sengaja nggak foto-foto karena pengen menikmati kebersamaan sama keluarga. Etapi pas di hanamasa foto-foto sama video ding, hihi.

Makan di hanamasa
Pulangnya lewat tol Trans Jawa lagi. Karena menghindari macetnya Bekasi, saya memilih lewat Cilengsi trus lewat Kalimalang. Tapi qadarullah harus kesasar dulu, jadi nguplek di Kalimalang 1 jam an. Akhirnya malah lebih lama. Ditambah hujan lebat yang mengakibatkan jalanan licin. Ada 3 truk dan 2 mobil yang tergelincir, huhu. Makanya saya bilang sama suami untuk pelan-pelan saja.

Teman-teman mau nyobain tol Trans Jawa juga?
Sesekali bolehlah, kalo berkali-kali kalian harus berhati-hati, "kantong bolong" :p. Menurut saya PP 1,2 juta lumayan mahal kalau semobil hanya 2 orang. Apalagi biaya bensin dan makan *emak-emak perhitungan, tapi kalau misal bareng-bareng (4-6 orang untuk keperluan mudik atau perjalanan lainnya), harga segitu worth it-lah.


1 komentar

  1. Sebentar... sebentar aku hitung dulu :D kalau naik pesawat, Jakarta-Semarang, pp 1,2 juga tapi cuma sejam setengah :D :D
    apa cuma aku yang sebel..sesebelnya tinggal di Bekasi, lewat Jakarta, mampir Depok, aku malah jatuh cinta sama Bogor

    BalasHapus

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)