Featured Slider

Menerbitkan Buku, Salah Satu Impianku


“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”
Pramoedya Ananta Toer
Kata-kata Pram memang nampol banget. Usia buku bisa melebihi usia penulisnya. Sosok Pram masih hangat sampai sekarang lewat tulisan-tulisannya. Bahkan beberapa bukunya sudah diterjemahkan ke beberapa bahasa. KEREN!
Saya suka menulis sejak duduk di bangku SD. Pelajaran Bahasa Indonesia menjadi favorit dan niali mapel itu seringkali mendongkrak nilai rapor yang jomplang gara-gara Matematika, ahahaha. Mengarang, berimajinasi, berpuisi, pidato, mendongeng, pokoknya yang berkelindan dengan itu, saya sangat suka.
Naik SMP dan kenal karya tulis ilmiah, akhirnya saya ikut menekuni kegiatan itu. Pada waktu guru Bahasa Indonesianya bernama Bu Sri Wagiyati. Beliau gak ngajar saya sih, kami akrab karena saya ikut beberapa karya tulis ilmiah dan sering ikut lomba bercerita yang kurang peminatnya, ahaha. Saya sering ikut lomba secara mandiri. Maksudnya, sering ikut-ikut lomba karena saya tahu pengumuman tersebut dari koran atau majalah dinding. Jadi ikut diam-diam tetapi pada akhirnya maju lomba didampingi oleh pihak sekolah.
Di tingkat SMP hanya menang 2 atau 3 saja. Belum pernah juara 1, tetapi seneng banget karena dapat uang saku, ekeke. Lomba menulis itu kayak ibarat candu. Paling susah mikir rumusan masalahnya. Kalau itu udah ketemu, biasanya lancar jaya. Eh gak juga ding, ada lika-likunya juga pas menganalisis masalah dengan kajian teorinya.
Beranjak ke SMA, saya mencoba men-challange untuk ikut lomba menulis karya ilmiah yang termasuk non fiksi di tingkat karesidenan. Beberapa kali ikut hanya juara 2 dan 3 saja dan kayaknya penasaran banget rasanya juara 1 itu seperti apa. Ekeke. Akhirnya, waktu saya kelas 3 dan ikut lomba menulis tentang corporate social responbility sebuah perusahaan. Waktu itu saya menulis tentang Tanggung Jawab PG Gondang Baru terhadap Hasil Limbah Tebunya. 3 bulan melakukan research dan melakukan wawancara dibantu Ajeng Nurlaila (padahal dulu kita berdua gak akrab lho, tapi dia mau bantuin nyebar angket, hihi) kepada masyarakat yang tinggal di sekitar PG Gondang Baru. Final presentasinya di Jogya dan saya diantar oleh guru pembimbing yang lagi-lagi kami akrab karena saya suka banget ikut lomba-lomba begini. Pas pengumuman dan saya juara 1, rasanyaaaaaa kayak pecah telur. Ahaha. Memang luar biasa senangnya saat tulisan yang kita buat dihargai oleh orang lain.
Selain menulis non fiksi, saya juga suka menulis cerita fiksi. Entah dalam bentuk puisi, cerpen dan sampai saat ini belum kesampaian buat nulis novel. Sudah membuat plot, setting dalam outline, tetapi mandeg di jalan. Makanya waktu kemarin lomba bikin cerita #LoveStory yang diadakan Mbak Maya Siswadi, saya ngebet pengen ikutan. Dan alhamdulillah juara 1 (*kalem).
Lebih suka Fiksi atau Non Fiksi?
Saya cinta keduanya. Tidak berat sebelah. Dulu sampai sekarang non fiksi lebih ke hal-hal yang berbau akademis. Sedangkan fiksi adalah selingan dari rutinitas, bisa juga menjadi self healing. Saya punya beberapa outline novel yang masih tersimpan di folder. Ingin menyelesaikannya karena itu adalah salah satu impian saya.
Tadi pagi pas duduk di KRL tiba-tiba saja Mbak Ella nge-tag Give away yang hadiahnya mentoring gratis untuk menerbitkan buku oleh kursus menulis online Smart Writer. Dibimbing langsung oleh Mbak Leyla Hana dan Mbak Riawany Elita yang telah menulis beberapa buku sehingga membuat saya ingin menjadi bagian untuk kursus menulis online Smart Writer yang mereka kelola. Duh, semoga berjodoh ya Mbak (*ngarep banget).
Seperti yang yang disampaikan oleh Pramoedya Ananta Toer, bahwa dengan menulis, nama kita akan abadi setelah mati. Jadi, hal tersebut memperkuat keinginan saya untuk SEGERA menyelesaikan outline dan menerbitkan sebuah-atau bahkan beberapa buah buku. Beberapa kali saya mengalami block writer sehingga outline naskah hanya berhenti pada wacana saja. Untuk itu, biar lebih terarah dalam proses menulis hingga buku tersebut terbit, saya butuh coach. Iyaaaa, saya pengen dimentori langsung sama Mbak Ella dan mbak Ria di kursus menulis online smart write.
Btw, selamat ulang tahun Smart Writer semoga makin jaya dan mencetak penulis-penulis andalan J.
1st Giveaway Smart Writer

34 komentar

  1. aku juga bahasa sejak kelas 5 SD setelah dipaksa ikut lomba baca puisi dan buat cerpen di kecamatan, lanjuuttt sampe SMP sering kirim2 tulisan ke mading dan majalah sekolah. dari SMA sampe kerja mandeg akhirnya kenalan sama blog, nulis lagi deh.

    Semoga menang GA-nya ya mbaa,, biar bis adapet mentoring gratis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga menjadi penikmat fiksi yg kamu buat lho, Ay. Diksinya bagus :)

      Hapus
  2. Saya dulu kerja pertama malah jd penulis lepas buat majalah remaja pas saya sma sekarng saya kerja jd produser televisi yg kerjanya ngedit naskah.. Nulis juga tapi bukan buku sih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, keren banget Mbak, kapan2 jadi coach nulis aku yaaa *eh :p

      Hapus
  3. semoga impiannya segera terwujud yah Mbak, amin..

    BalasHapus
  4. ya ampun bisa nulis fiksi dan non fiksi ya, haduhhh aku mah bisanya non fiksi aja, dan sekarang pengen banget punya buku tulisan sendiri juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daaan, aku berkiblat sama kamu lho Mbak Ev kalo nulis non-fiksi. Lengkap dan informatif banget, sukak.

      Hapus
  5. Semoga menang, ya? ^^

    Aku juga suka nulis. Sekarang lebih suka ke nulis blog. Heheh

    BalasHapus
  6. aku dl malah gak pernah ikut apa2, hihih tp suka meringkas tulisan

    BalasHapus
  7. Keren yah Aya, dari kecil udah mulai nulis. Saya kalo disuruh guru bikin karangan, template banget kata-katanya. Hahahaha.
    Btw semoga menang GA nya Aya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking apal sama rangkaian bahasanya kali ya Uda, hehehe. Makasih doanya yaaa

      Hapus
  8. Semoga terwujud impiannya...
    Saya dulu sempat menulis artikel n cerita pengalaman pribadi dan dimuat di koran dan majalah itu rasanya luar biasa,
    apalagi kalau punya buku sendiri ya, heheh
    Semoga sukses ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren bisa di terbitin di koran. Rasanya emang bikin "nyes" kalo karya kita diapresiasi ya Mbak :)

      Hapus
  9. kita sehati, ini impianku juga sejak masih SMP dulu..hihi
    pingin nerbitin fiksi

    BalasHapus
  10. Ini juga impian saya mbak m tapi berubung sudah ada blog ane rasa gak ada bedanya sih nerbitin fisik sama maya. Soalnya kan buat sama sama dibaca. Ya emang sih kalau fisik lebih bagus daripada blog. Hehehehe
    #opini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, tapi gatau kenapa kalo jd buku bisa dipeluk2 pas tidur *eh :D

      Hapus
  11. kalau aku juga mbak, ingin jadi penulis buku resep masakan hehehehe keinginanku dari dulu bgt. pernah ditawarin tapi waktu itu gag pede, sekarang menyesal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat Mbak, selalu ada kesempatan kedua :))

      Hapus
  12. semoga terkabul impiannya Ayaa

    BalasHapus
  13. hobinya sama dong, mengarang, puisi, pidato, berimajinasi dll hehehe...

    BalasHapus
  14. Aku juga terpikirkan menerbitkan buku.. Buku pelajaran tapi. Dulu sempat bikin, dan terbit untuk kalangan sendiri tapi.. Nge blog pun juga sibilang menerbitkan tulisan bukan ya hehehe.. Good luck GA nya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mbak asty, moga next time bisa menerbitkan buku jugaaa :)

      Hapus
  15. semoga impiannya terwujud ya, aamiin

    BalasHapus

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Let's drop your comments ya. Insya Allah akan berkunjung balik :)